snow rain

Sabtu, 28 April 2012

Sensibilitas Test Pada Bakteri


Sensibilitas Test pada Bakteri

Sensibilitas Test

Sensibilitas test yaitu penentuan kadar obat terkecil yang dapat menghanbat pertumbuhan bekteri.
Sensibilitas test pada Bakteri bertujuan untuk mengetahui obat yang paling patent/cocok terhadap bakteri penyebab penyakit, terutama bakteri penyebab penyakit kronik, kegunaan lain dari sensibilitas test ini adalah untuk mengetahui resistensi bakteri terhadap berbagai macam antibiotik.

Ada berbagai macam metode pada Sensibilitas Test , yaitu :
  1. Metode Dilusi (cair dan padat)
  2. Metode Difusi (Kirby Bauwer, Pour Plate, Sumuran)
Akan tetapi metode yang paling sering digunakan adalah Metode Difusi lempeng, karena mempunyai beberapa keuntungan, keuntungannya yaitu Sangat ekonomis, Sederhana, dan Reproduksible.

Disk Antibiotik adalah suatu kertas saring yang mengandung obat tertentu yang konsentrasinya telah diketahui.
Syarat Penggunaan Disk Antibiotik adalah :
  1. Tidak kadaluarsa
  2. Dibuang 2-3 disk sebelum digunakan
  3. Pemakaian disesuaikan antra Disk dengan jenis Bakteri
Disk Antibiotik yang kadaluarsa tidak dapat digunakan karena perubahan sifat disk akan berpengaruh pada konsentrasi obat yang terkandung pada Disk dalam menghambat pertumbuhan bakteri.

Pada Test Sensibilitas, akan ditemukan beberapa bakteri pada saat proses berlangsung, yaitu :
  1. Zona Radikal

Zona radikal yaitu suatu daerah disekitar disk dimana sama sekali tidak ditenmukan adanya pertumbuhan bakteri.
  1. Zona Irradikal

Zona Irradikal yaitu suatu daerah disekitar disk, dimana pertumbuhan bakteri dihambat oleh disk antibiotik tetapi tetap dimatikan.
  1. Zona Hambatan

Zona Hambatan terjadi oleh karena bakteri tidak tumbuh pada sekitar disk akibat pengaruh dari antibiotik.

Cepat atau Lambat, Bakteri Makin Kebal

Munculnya bakteri super yang resisten terhadap berbagai antibioitik paling ampuh sekalipun bukanlah hal baru dalam dunia kedokteran. Cepat atau lambat, bakteri memang akan menjadi resisten terhadap antibiotik (multiresisten) yang ada saat ini.
“Tidak ada antibiotik yang sensitif (mampu bertahan lama) dalam membunuh bakteri. Para ahli mikrobiologi menganggap, antibiotik bukan merupakan cara tepat untuk menangani penyakit. Karena apabila peneliti menemukkan antibiotik untuk membunuh bakteri, tahun-tahun berikutnya bakteri akan menjadi resisten terhadap antibiotik yang ada,” kata Prof. Sam Soemarto dari PAMKI (Perhimpunan Ahli Mikrobiologi Klinik Indonesia),  Kamis (12/08/10).
Menurut Prof. Sam, pada dasarnya bakteri menjadi resisten karena banyak cara. “Pertama, memisahkan dirinya secara genetik. Kemudian dia bisa tumbuh menjadi bakteri baru yang kebal karena adanya proses mutasi dan transfer gen antibiotik ke bakteri lain,” jelas Prof. Sam.
Mutasi sendiri ialah terjadinya modifikasi protein, yaitu penurunan afinitas ikatan protein bakteri dengan antibiotik. Protein akan tahan terhadap kehilangan efisiensi karena mutasi tersebut.  Nantinya, mutasi genetis yang berbeda akan menghasilkan tipe resistensi yang berbeda juga.
“Beberapa mutasi mengakibatkan bakteri dapat menghasilkan zat kimia (enzim) yang cukup untuk menonaktifkan antibiotika. Hal yang sama terjadi pada bakteri super yang menghasilkan enzim NDM-1,” kata Prof Sam.
Selain itu, menurut Prof, Sam Soemarto, resistensi juga terjadi karena bakteri mentransfer gen antibiotik ke bakteri lain.  Bakteri bisa mendapatkan gen-gen resisten terhadap antibiotika dari bakteri lain dengan beberapa cara. Dengan melakukan proses perkawinan sederhana yang disebut “konjugasi,” bakteri dapat mentransfer materi genetik, termasuk kode-kode genetik yang resisten terhadap antibiotika (ditemukan dalam plasmids and transposons) dari satu bakteri ke bakteri yang lainnya.
Bakteri yang mendapatkan gen-gen resisten, baik melalui mutasi spontan atau melalui pertukaran genetis dengan bakteri lainnya, memiliki kemampuan untuk melawan satu atau lebih jenis antibiotika. Karena bakteri dapat mengumpulkan beberapa sifat resistensi seiring dengan berjalannya waktu, mereka dapat menjadi resisten terhadap beberapa jenis antibiotika yang berbeda.
Penggunaan tidak tepat
“Resisten dari bakteri itu sendiri bisa dipercepat oleh pola pemakaian antibiotik(resep) yang dipakai dakter tidak tepat,” kata Prof Sam.
Menurut Prof. Sam, kebanyakan resep untuk penyakit tertentu seharusnya tidak perlu menggunakan antibiotik. Misalkan resep untuk flu, yang diketahui jelas bahawa penyakit flu berasal dari virus, sehingga tidak terpengaruh oleh pemberian antibiotik.
Selain itu Prof. Sam menjelaskan bakteri yang mengalami resistensi terhadap antibiotika juga disebabkan karena adanya penyalahgunaan dan penggunaan antibiotik yang dapat dibeli tanpa resep dokter. “Pasien suka minum antibiotik tertentu padahal belum tentu obat itu mengobati penyakitnya, ” kata Prof. Sam.
Padahal, penggunaan antibiotik yang sembarangan dapat menghasilkan jenis bakteri baru yang dapat bertahan terhadap pengobatan yang diberikan atau yang disebut dengan resistensi bakteri. Jenis bakteri baru ini memerlukan dosis yang lebih tinggi atau antibiotika yang lebih kuat untuk dapat dimusnahkan.
Di sisi lain, lanjut Prof. Sam, kebiasaan pasien tidak menghabiskan antibiotik yang diberikan dokter juga berpengaruh untuk meningkatkan resistensi dari bakteri tersebut. (www.kompas.com)

Sensibilitas test metode Kirby-Bauer

Metode disk-difusi (Kirby-Bauer) lebih cocok untuk pengujian rutin di laboratorium klinis di mana sejumlah besar isolat yang diuji untuk kerentanan terhadap berbagai antibiotik. Sebuah plate agar secara seragam diinokulasi dengan organisme uji dan disk kertas diresapi dengan konsentrasi tetap antibiotik ditempatkan pada permukaan agar-agar. Pertumbuhan organisme dan difusi dimulai antibiotik secara bersamaan menghasilkan zona hambatan melingkar di mana jumlah antibiotik melebihi konsentrasi penghambatan. Diameter zona hambat adalah fungsi dari jumlah obat dalam disk dan kerentanan mikroorganisme.
 Dari berbagai media yang tersedia, NCCLS merekomendasikan agar-agar Mueller-Hinton karena: itu menghasilkan reproduktifitas batch-to-batch yang baik, melainkan rendah di sulfonamida, trimetoprim, dan inhibitor tetrasiklin, itu menghasilkan pertumbuhan yang memuaskan dari yang paling patogen bakteri, dan sejumlah besar data telah terkumpul mengenai uji kepekaan dilakukan dengan media ini. Jika batch media tidak mendukung pertumbuhan organisme yang memadai, ukuran zona akan lebih besar dan memberikan hasil yang palsu.

    The media agar harus memiliki pH 7,2-7,4 pada suhu kamar. Permukaan harus lembab tetapi tanpa tetesan air. The antibiotic disks harus dijaga di 8 ° C atau lebih rendah atau freeze pada -14 ° C atau di bawah sampai diperlukan, sesuai rekomendasi produsen. Biarkan disk untuk hangat untuk suhu kamar sebelum digunakan. Jangan gunakan disk kadaluarsa.
Untuk standarisasi kepadatan inokulum, standar kekeruhan BaS04 digunakan (0,5 standar McFarland, approx. 10s organisme per mL).

Langkah-langkah metode standar adalah sebagai berikut:

    a. Pilih setidaknya 4 sampai 5 koloni baik terisolasi dari jenis morfologi yang sama dari piring agar. Menyentuh bagian atas setiap koloni dengan loop kawat dan pertumbuhan transfer ke tabung berisi 4 hingga 5 mL medium kaldu yang sesuai, seperti kaldu tryptic-kedelai. Biarkan budaya kaldu untuk menetaskan pada 35 ° C sampai mencapai atau melebihi 0,5 standar kekeruhan McFarland. Untuk uji kepekaan rutin, bagaimanapun, inokulum juga dapat dibuat dengan membuat salin langsung atau penangguhan kaldu dari koloni yang dipilih dari piring agar-agar 18 sampai 24-jam (nutrisi, agar-agar non-selektif seperti agar-agar piring darah harus digunakan).

    Sesuaikan kekeruhan dengan garam steril atau kaldu. Gunakan cahaya yang cukup, dan, untuk membantu dalam perbandingan visual, membaca tabung terhadap latar belakang putih dengan kontras hitam lines.

    Dalam waktu 15 menit setelah menyesuaikan kekeruhan dari suspensi inokulum, celupkan swab tidak beracun steril pada aplikator ke dalam suspensi disesuaikan. Memutar beberapa kali swab, menekan tegas pada dinding bagian dalam tabung di atas tingkat inokulum cairan untuk menghilangkan kelebihan dari swab.

    Menyuntik permukaan kering dari piring Muller-Hintonagar oleh goresan yang swab atas seluruh permukaan agar-agar steril. Ulangi prosedur ini dua kali lagi, dan memutar piring 60 ° setiap kali untuk menjamin pemerataan inokulum. Ganti bagian atas piring dan memungkinkan 3 sampai 5 menit, tetapi tidak lebih dari 15 menit, untuk setiap kelebihan air permukaan untuk diserap sebelum menerapkan disk antibiotik. Harus ada rumput hampir konfluen pertumbuhan bila dilakukan dengan benar. Jika hanya koloni tumbuh terisolasi, inokulum itu terlalu ringan dan pengujian harus diulang. Untuk menghindari ekstrem di kepadatan inokulum, tidak pernah menggunakan kultur murni kaldu semalam untuk melesat plates.

    Tempatkan disk yang sesuai merata (tidak lebih dekat dari 24 mm dari pusat ke pusat) pada permukaan agar-agar pelat baik dengan menggunakan forsep steril atau aparat pengeluaran. Tidak lebih dari 12 disk harus ditempatkan pada satu plat 150 mm atau lebih dari 5 disk di piring 100 mm. Sebuah disk tidak akan dipindahkan setelah telah datang di kontak dengan permukaan agar-agar karena beberapa senyawa berdifusi hampir instantaneously.

      Invert piring dan menempatkannya di dalam inkubator bersuhu 35 ° C dalam waktu 15 menit setelah disk diterapkan. Pelat sebaiknya diinkubasi aerobik (C02 tidak). Setelah inkubasi 16-18 hrs.of, memeriksa setiap piring dan mengukur diameter dari zona hambatan yang lengkap, termasuk diameter disk. Ukur zona ke milimeter terdekat dengan menggunakan penggaris. koloni tumbuh besar dalam zona yang jelas hambatan harus disubkultur, reidentified dan retested.

    Interpretasikan ukuran zona dengan mengacu pada produsen yang diberikan meja standar dan melaporkan organisme yang akan baik rentan, menengah, atau resisten. Jangan bandingkan ukuran zona dua antibiotik yang berbeda dan menilai efektivitas mereka sesuai.




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar